Rabu, 11 Mei 2011

TANYA JAWAB FILSAFAT


Berdasarkan Kuliah Filsafat Pendidikan Matematika Oleh Pak Marsigit
            Salah satu kegiatan yang paling dominan dalam berfilsafat adalah bertanya. Dalam memperoleh suatu ilmu pengetahuan yang baru dikenalnya, seseorang akan mengalami kebingungan dan kebimbangan atau kontradiksi dalam dirinya. Seseorang tersebut akan bertanya- Tanya tentang segala sesuatu yang menurutnya belum dapat dipahami dengan baik. Hal ini adalah hal yang sangat lumrah terjadi, dan justru perlu dipertanyakan jika sesorang dalam memperoleh suatu ilmu pengetahuan tanpa disertai dengan bertanya.
            Dalam diri sesorang sebenarnya dipenuhi dengan berbagai pertanyaan, dan hanya sebagian saja yang dapat diungkapkan. Sejalan dengan pemikiran seorang filsuf, yang bernama Socrates, beliau mengatakan bahwa SEBENAR- BENAR DIRIKU ADALAH PERTANYAANKU. Jadi, sesuai bahwa manusia yang hidup akan selalu mereproduksi berbagai pertanyaan dalam dirinya.
            Kegiatan bertanya ini, terjadi pula di prodi pendidikan matematika regular angkatan 2008. Dalam menerima ilmu tentang filsafat, dalam diri mereka terdapat berbagai macam pertanyaan. Baik itu pertanyaan yang sederhana, maupun pertanyaan yang sangat komplek dan rumit. Setiap pertanyaan yang diajukan oleh setiap mahasiswa, akan dijawab dan dijelaskan dengan panjang lebar oleh dosen yang mengajar filsafat pendidikan matematika, yaitu bapak Marsigit. Berikut adalah beberapa pertanyaan dan jawabannya.


Mahasiswa 1
            Jika filsafat mempelajari hakekat, apakah filsafat mempelajari hakekatnya sendiri?
Jawaban :

            Hal ini sesuai dengan tiga kajian utama dalam filsafat, yaitu ontology, epistemologi, dan aksiologi. Ontology adalah suatu cabang ilmu yang mempelajari hakekat dari sesuatu. Epistemologi adalah suatu cabang ilmu yang mempelajari tentang  sumber-sumber dan cara-cara dari mana sesuatu itu ada, yang meliputi pertanyaan mengapa dan bagaimana. Sedangkan aksiologi adalah suatu cabang ilmu yang mempelajari tentang kebenaran, etik-estetika, dan spiritual, yang meliputi jawaban dari pertanyaan untuk apa.
            Dari penjelasan di atas, dapat dijabarkan hubungan sebagai berikut :
1.      Ontologi – ontologi
Ontologi-ontologi mempunyai pengertian bahwa mempelajari hakekatnya dari segala hakekat yang bisa dipelajari oleh siapa saja. Kegiatan berfikir ontologi-ontologi dapat diartikan mempelajari pikiran dari pikiran yang ada, oleh karena itu kegiatan ini disebut metafisik mempelajari dibalik penampakan yang ada. Sesuatu yang dapat mengetahui hakekatnya hakekat hanyalah Allah SWT.
2.      Ontologi – Epistemologi
Ontologi-epistemologi mempelajari hakekat dari sumber-sumber dan cara- cara dari mana sesuatu itu ada.
3.      Ontologi – Aksiologi
Ontologi – aksiologi ini mempelajari tentang hakekat dari suatu kebenaran, etik estetika, dan spiritual.
4.      Epistemologi – Ontologi
Epistemologi – Ontologi ini mempelajari tentang sumber-sumber dan cara-cara yang benar untuk menghargai hakekat yang dimiliki oleh orang lain. Salah satu penerapannya adalah dengan menilai sikap seseorang apakah baik atau tidak dimata orang lain.
5.      Epistemologi - Epistemologi
Epistemologi-epistemologi mempelajari sumber-sumber dan cara-cara dari mana  metode-metode, sumber- sumber, dan cara- cara itu ada.
6.      Epistemologi – Aksiologi
Epistemologi-aksiologi mempelajari sumber-sumber dan cara- cara yang didasarkan oleh kebenaran, etik-estetika dan spiritual.
7.      Aksiologi- Ontologi
Aksiologi-ontologi mengajarkan tentang kebenaran, etik-estetika, dan spiritual dari hakekat yang dimiliki oleh sesuatu.
8.      Aksiologi-Epistemologi
Aksiologi-epistemologi mengajarkan tentang kebenaran, etik-estetika, dan spiritual dari sumber-sumber dan cara-cara yang ada.
9.      Aksiologi-Aksiologi
Aksiologi-aksiologi berbicara tentang kebenaran, etik-estetika, dan spiritual  secara etik, benar, dan spiritual.

Mahasiswa 2
                  Bagaimana mengajak teman yang muslim untuk sholat?
Jawaban :
            Manusia selalu berkomunikasi dengan manusia lain, karena manusia tidak mungkin dapat hidup sendiri tanpa bantuan dari orang lain. Dimensi komunikasi manusia mempunyai empat tingkatan. Tingkatan tersebut jika diurutkan dari bawah ke atas, yaitu dimensi material, formal, normatif, dan spiritual.
            Dalam hal ini, mengajak seseorang untuk mengingat Allah SWT dengan cara shalat sudah termasuk ke dalam dimensi yang paling tinggi, yaitu dimensi spiritual. Dimensi ini menyangkut komunikasi antara manusia dengan Sang Pencipta, yaitu Allah SWT.Tidak semua orang yang mampu berkomunikasi dalam tahap ini. Orang- orang yang mampu berkomunikasi pada tahap ini adalah guru spiritual. Seorang guru spiritual harus member contoh yang baik, baik itu melalui perkataan maupun melalui perbuatan. Jadi antara apa yang dikatakan harus sesuai dengan apa yang dilakukan.
            Seorang guru spiritual mempunyai tanggung jawab yang besar atas ilmu yang diberikan kepada orang lain. Mereka harus bertutur kata yang sopan dan mempunyai perilaku yang terpuji. Jadi, jika ingin mengingatkan atau mengajak seseorang menuju ke jalan yang benar, maka langkah awal yang harus ditempuh adalah kita harus menerapkan ilmu tersebut terlebih dahulu, baru kemudian mengajak orang lain untuk mengikutinya.

Mahasiswa 3
            Seberapa besar peran krusial filsafat dalam membangun perubahan bangsa menjadi lebih baik?
 Jawaban :
            Filsafat merupakan suatu ilmu yang mempunyai obyek kajian adalah segala yang ada dan yang mungkin ada. Filsafat akan berubah menjadi krusial jika ada penguasa bangsa yang memanfaatkan filsafat untuk mengeksploitasi orang lain. Salah satu contoh nyata yang saat ini sedang dikembangkan di mana- mana adalah suatu lembaga pendidikan yang menerapkan pendidikan karakter.
Dalam hal ini, pendidik akan secara tidak langsung memaksakan karakter tertentu kepada para peserta didik.  Pendidikan karakter tidak dapat memaksa karakter peserta didik seenak guru yang mengajar, karena karakter yang diterapkan kepada siswa  harus sesuai dengan aspek yang ingin dikembangkan dalam suatu pelajaran.
Setiap manusia pasti mempunyai karakter yang berbeda- beda antara satu dengan yang lainnya. Cara memahami karakter seseorang adalah dengan cara komunikasi. Komunikasi ini dapat dilakukan dengan berbagai cara. Karakter itu sendiri merupakan dari siapa untuk siapa, artinya setiap orang di dunia ini mempunyai karakter yang berbeda- beda.
Misalnya saja adalah karakter seseorang yang akan dicopet yang diinginkan oleh pencopet adalah orangnya pelupa, penakut, dan tentunya banyak uang agar usahanya untuk mencopet dapat berjalan dengan lancar.

Mahasiswa 4
            Kompetisi dalang cilik apakah cocok menjadi konsumsi orang dewasa terkait dengan nilai-nilai moral yang diajarkan dari budaya wayang kulit?
Jawaban :
            Wayang kulit merupakan salah satu peninggalan budaya jawa yang hingga saat ini masih dijaga kelestariannya. Bahkan tak sedikit dari para budayawan jawa yang menjadikan wayang kulit sebagai salah satu media untuk mengajarkan nilai-nilai moral kepada masyarakat. Hal ini dikarenakan, dalam lakon yang diperankan oleh wayang kulit, banyak sekali terdapat pelajaran yang dapat diambil. Pertunjukan wayang kulit akan berfungsi sebagai mana mestinya jika  seorang dalang yang bertugas melakonkan wayang kulit tersebut mampu untuk memberi dan menyampaikan pesan moral melalui kisah pewayangan yang mainkannya.
Wayang kulit itu sendiri adalah aksiologi yang memuat epistemologi. Separuh dunia dari wayang kulit adalah berupa hafalan dan separuh dunia yang lainnya adalah berupa pengalaman. Jadi, seorang dalang yang melakonkan wayang kulit harus hafal dengan kisah dan cerita dari wayang kulit tersebut. Semakin terbiasa seorang dalang melakonkan wayang kulit, maka semakin banyak pula pengalaman yang diperolehnya.
Begitu juga halnya dengan dalang cilik. Mereka akan menggunakan kemampuan mereka yang berupa kemampuan untuk menghafalkan dan mengerti cerita perwayangan. Selain itu, mereka menggunakan indera yang mereka miliki untuk merekam adegan perwayangan yang sering mereka lihat. Sehingga dapat disimpulkan bahwa pertunjukan wayang kulit merupakan salah satu pertunjukan yang dapat dinikmati oleh semua kalangan dari anak- anak hingga orang dewasa.



Mahasiswa 5
            Bagaimana cara menghilangkan rasa panik dan gugup? Apa hubungannya filsafat dengan sejarah?
Jawaban :
            Manusia diciptakan oleh Allah SWT menjadi makhluk ciptaanNya yang paling sempurna dibandingkan dengan makhluk- makhlukNya yang lain. Dibalik kesempurnaan yang dimiliki oleh manusia tersebut, ternyata juga masih terdapat kekurangan dan keterbatasan. Misalnya saja, dalam menghadapi suatu hal, manusia masih diliputi dengan perasaan takut, panik, ataupun gugup.
            Untuk mengatasi rasa takut, panik, dan gugup tersebut sebenarnya hanya diperlukan satu cara, yaitu berdoa secara khusyuk. Perlu diketahui bahwa setitik rasa takut, tidak tenteram, gelisah, dan gugup yang berada di hati manusia merupakan bagian dari godaan syaitan. Akan tetapi sebesar- besarnya kepanikan dan kegelisahan adalah salah satu bagian dari bakal calon ilmu.
            Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya, bahwa obyek kajian dari filsafat adalah segala yang ada dan yang mungkin ada. Dimana setiap obyek tersebut selalu berkaitan dengan ruang dan waktu. Sehingga filsafat adalah sesuatu yang ada dan yang mungkin ada pada masa lampau, masa sekarang, dan masa depan atau masa yang akan datang. Sesuatu yang ada dan yang mungkin ada inilah yang kemudian disebut sebagai sejarah.

Mahasiswa 6
            Filsafat gending jawa itu termasuk filsafat apa?
Jawaban :
            Filsafat dari gending jawa adalah harmoni. Salah satu bentuk harmoni adalah sadar terhadap ruang dan waktu. Gending jawa diiringi oleh satu kesatuan alat musik tradisional yang dissebut dengan gamelan. Gamelan terdiri dari gong, kendang, boning, siter, dan lain sebagainya. Alat music tersebut berbeda antara satu dengan yang lainnya. Tetapi, alat- alat music tersebut tidak dapat dipisahkan dan tidak mungkin berdiri sendiri. Mereka akan dipadukan secara bersama- sama sehingga mengasilkan irama yang apik dan nyaman untuk didengar.

Mahasiswa 7
            Bagaimana Syeh Siti Jenar menganggap dirinya sebagai Tuhan?
Jawaban :
            Tuhan adalah aku, dan aku adalah Tuhan. Kalimat itulah yang diungkapkan oleh Syeh Siti Jenar. Ketika seorang manusia menggunakan pikirannya untuk berpikir sampai pada level yang tertinggi, maka pikiran dari manusia tersebut sebenarnya sudah tidak dapat untuk dikendalikan lagi. Seseorang yang berani mengakui bahwa dirinya adalah Tuhan hanyalah seseorang yang termakan oleh kesombongannya.

Mahasiswa 8
            Bagaimana kita termasuk dalam golongan orang yang bijaksana?
Jawaban :
            Perlu diketahui bahwa sebenar- benar bijaksana hanya dimiliki oleh Tuhan semata. Manusia sebagai salah satu makhlukNya hanya mampu untuk menggapai kebijaksanaan, dan hanya orang- orang terpilih saja yang mampu menggapai kebijaksanaan. Orang – orang terpilih tersebut adalah para nabi dan para rasul. Selain itu, orang- orang yang sedang mencari ilmu dapat dikatakan sebagai orang yang sedang menggapai kebijaksanaan.

Mahasiswa 9
            Bagaimana filsafat menjunjung ruang dan waktu?
Jawaban :
            Obyek dari filsafat selalu berkaitan dengan ruang dan waktu. Ada kalanya seseorang mengabaikan ruang dan waktu padahal sebenarnya menjunjung tinggi ruang dan waktu. Misalnya saja seorang mahasiswa yang tidak dapat membantu pekerjaan orang tuanya di rumah dikarenakan mahasiswa tersebut harus mengikuti perkuliahan filsafat pendidikan matematika. Dalam hal ini, mahasiswa tersebut mengabaikan ruang dan waktu untuk membantu orang tuanya di rumah, tetapi mahasiswa tersebut sebenarnya menjunjung tinggi ruang dan waktunya untuk mengikuti perkuliahan filsafat pendidikan matematika. Dari ilustrasi tersebut, dapat diketahui bahwa kehidupan itu adalah reduksi atau suatu pilihan.

Mahasiswa 10
            Apakah hati dan pikiran dapat seimbang?
Jawaban :
            Jawabannya sangat singkat, yaitu TIDAK. Hati manusia mewakili spiritualnya, sedangkan pikiran manusia mewakili pengetahuannya. Di sinilah diperlukan peran filsafat. Filsafat berperan sebagai jembatan yang menjembatani dan memberi batasan antara keduanya. Emosi adalah materialnya hati. Spiritualnya hati adalah merupakan paying dari segalanya. Dan normatif hati adalah rasa cinta terhadap sesama umat manusia.

            Demikianlah kegiatan Tanya jawab yang dapat saya kemukakan kembali. Mungkin dalam tulisan yang saya buat ini masih banyak terdapat kesalahan dan kekurangan, hal ini disebabkan karena keterbatasan yang saya miliki. Dan berkenaan dengan hal ini, saya memohon maaf yang sebesar- besarnya.




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar